MASUK ISLAMNYA KIAN SANTANG

Assalamualaikum,
Segala puji bagi ALLAH SWT
Tuhan semesta alam semoga
Shalawat dan salam
tercurah bagi baginda
junjungan alam Nabi
Muhammad SAW, salam
hormat untuk
semuanya.
Mohon ijin berbagi artikel
dengan judul ”Kisah Masuk
Islamnya Prabu Kian
Santang”
Saya peroleh kisah ini dari
seorang Sesepuh di Bogor
sekaligus beliau
seorang Guru Spiritualis Islam
kami para muridnya memanggil
beliau dengan
sebutan Abah, tetapi sayang
beliau telah berpulang ke
Rahmatullah, beliau
masih keturunan Prabu
Siliwangi dari garis ibu yang
berdarah Sunda Bogor
Garut sedangkan dari garis
ayah berdarah timur tengah
Aden Hadramaut.
Menurut versi yang beredar
umum Kian Santang dikalahkan
dan di islamkan
oleh Sayyidina Ali k.w di
Mekah, tapi kalau kita kritisi
lagi menurutriwayat kian
santang hidupkira kirapada
abad ke 14 Masehi
sedangkan seperti kita ketahui
sayyidina Ali hidup sejaman
dengan nabi
Muhammad kira kira abad ke 6
– 7 masehi jadi kisah tersebut
akan terdengarjanggal karena
terdapat rentang waktu kurang
lebih 8 abad antara masa hidup
Kian Santang dan masa hidup
Sayyidina Ali jadi Kisah yang
akan saya
ketengahkan ini agak berbeda
dari versi umum tersebut baik
dari segi tokoh
yang mengislamkan beliau juga
dari segi tempat dan zamanya.
Kisah yang yang akan saya
ungkap ini sebagai bahan
perbandingan saja
terlepas benar tidaknya
tentunya hanya ALLAH saja
yang tahu.
Menurut beliau Prabu Kian
Santang adalah putra dari
Prabu Siliwangi dari
pernikahanya dengan Dewi
Subang Larang sekaligus beliau
adalah Paman dari Sunan
Gunung Jati atau Syarif
Hidayatulloh dikarenakan
Sunan Sunung Jati adalah Putra
dari Adik kandung beliau yaitu
Rara Santang atau Syarifah
mudaim yang
menikah dengan seorang
pembesar dari Ismail’liah
adalah Syarif Abdillah atau
Sayyid Umadtudin Abdullah Al
khan yang mana beliau masih
Dzuriyat atau
keturunan Rasulullah
Muhammad SAW.
Kian santang seorang yang
gemar ngelmu atau sangat
terobsesi terhadap ilmu
kesaktian atau kadigdayaan
selain dibimbing dan
digembleng ayahandanya
prabu siliwangi beliaupun
mengembara untuk berguru
untuk ngelmu kepada para
pertapa
dan orang orang sakti baik dari
golongan manusia maupun
bangsa ghaib,dikisahkan beliau
berguru juga kepada bangsa
ghaib yang berwujud naga
raksasa, dengan tekad yang
membaja, kedisiplinan dan
keberanian segala laku
untuk mendapatkan kesaktian
beliau lakukan. Setelah merasa
cukup dengan
dengan ilmu yang diperoleh,
maka mulailah beliau
melakukan pengembaraan ke
penjuru Nusantara atau bumi
Lintang Jagat dengan tujuan
mengadu kesaktian
seperti diketahui pada masa itu
belum dikenal nama Indonesia.
Dengan daya linuwih yang
dimiliki didatangilah dan
ditantanglah para
pendekar sakti pada masa itu
bertarung maka banyaklah
yang dikalahkan dan
menjadi tumbal dari
kesaktianya. Hingga setelah
merasa tidak ada lagi lawan
maka akhirnya beliau kembali
dari pengembaraan, dari
pengembaraan tersebut maka
dikenalah Kian Santang pada
masa itu sebagai Pendekar
Jagat Kelana/Lanang
jagat.
Dalam perjalanan kembali
akhirnya beliau singgah
disebuah pedukuhan di kaki
gunung handalus atau
sekarang dikenal dengan
gunung salak pedukuhan
tersebut dikenal dengan nama
pasir lodaya sekarang dikenal
dengan nama Cimande
atau Caringin. Kian santang
akhirnya menikah dengan putri
pemimpin
pedukuhan pasir lodaya dan
menetap disana. Setelah
beberapa waktu berselang
karena dorongan bathin yang
begitu kuat akhirnya Kian
Santang kembali untuk
melakukan pengembaraan
dengan tujuan mencari
tandingan untuk mengadu ilmu
kesaktian bahkan kalau bisa
orang tersebut mampu
mengalahkan dirinya sebelum
itu beliau pun melakukan tapa
brata dengan tujuan untuk
meminta petunjuk siapa
orang yang jadi tandinganya,
setelah empat puluh hari
empat puluh malambarulah
beliau mendapat wangsit atau
petunjuk untuk pergi ke negeri
baghdad Irak
dan mencari orang yang
bernama syaikh Ali Abu Said.
Setelah mendapat wangsit
tersebut dengan ajian bayu
kilatnya maka
melesatlah kian santang
menuju baghdad hanya dengan
sekejap saja telah
sampailah beliau dinegeri
baghdad, disuatu tempat yang
sunyi
dipertemukanlah beliau dengan
Syaikh Ali Abu Said, akhirnya
ketika
berpapasan bertanyalah Kian
Santang mengutarakan maksud
dan tujuannya yang
pada saat itu Kian Santang
tentunya belum mengetahui jati
diri siapa
sebenarnya orang tersebut,
”Wahai orang tua apakah
engkau mengenal orang
yang bernama syaikh Ali Abu
Said dan dimana aku bisa
menemuinya?..
Tapi dengan acuhnya bapak
tua hanya berlalu saja tanpa
memperhatikan
sedikitpun pertanyaan yang
dilontarkan kian santang
walaupun berulang kali
kian santang memanggilnya,
merasa diacuhkan dan tidak
dihargai maka timbulahemosi
hingga
memuncaklah amarah Kian
Santang seketika itu timbul
niatan untuk membunuh
bapak tua tersebut dilihatnya
disekitar dirinya ada sebuah
tongkat kayu
maka diraihnya untuk
membunuh dengan cara
dilemparkan lalu dilemparlah
tongkat kayu tersebut tapi
meleset dan menancap di
tanah Kian Santang
merasa heran.. kenapa bisa
sampai melesat..maka di
cabutlah tongkat kayu
untuk kedua kalinya hendak
dilemparkan kembali dengan
tujuan agar bapak tua
tersebut terbunuh apa yang
terjadi ternyata tongkat kayu
menancap sangat
kuat dengan seluruh kekuatan
serta kesaktianya kian santang
berusaha
mengangkat tongkat kayu
tersebut tapi sia sia, malahan
puncaknya tubuh Kian
Santang amblas terbenam
kedalam bumi sebatas dada
dan terhimpit, Kian
Santang lemah tidak berdaya
tidak mampu untuk
mengeluarkan tubuhnya dari
himpitan bumi, semua ilmu
kesaktian yang dimilikinya
seketika itu tidak ada
gunanya.
Akhirnya kian santang kembali
kepada kesadaranya bahwa
orang tua tadi tentu bukan
orang sembarangan dan
tentulah orang tua tadi adalah
Syaikh Ali Abu Said
orang yang selama ini dicarinya
dan orang yang dimaksud
dalam wangsit yang
diperoleh setelah melakukan
tapa brata.
Syaikh Ali Abu Said Mengetahui
akan keadaan Kian Santang
maka ditemuilaholeh
Beliau, maka terjadilah dialog
yang kira kira seperti ini,
Kian santang : Tuan, apakah
engkau bernama Syaikh Ali
Abu Said, orang yang
selama ini aku cari.
Syaik Ali A. S. : benar anak
muda aku adalah orang yang
engkau cari dan
akupun telah mengetahui
bahwa engkau akan datang
menemuiku
Kian Santang : Ilmu apa yang
tuan miliki hingga aku dengan
mudah tuan
kalahkan, sudilah kiranya tuan
mengijinkanku berguru kepada
tuan..jadikan
aku sebagai
muridmu..keluarkan aku dari
himpitan bumi ini…aku mohon
ampun
tuan
Syaikh Ali A. S.: anak muda
minta ampunlah engkau
kepada yang telah
menciptakanmu ALLAH
SWT..Ilmu yang kau maksud
akan aku ajarkan padamu,
maukah
engkau masuk Islam dan
belajar tentang Islam?
Kian Santang : Aku bersedia
tuan
Syaikh Ali : baiklah kalau
begitu..mantapkan hatimu
dulu, nanti aku akan
datang menemuimu kembali
bersabarlah engkau
Akhirnya Kian Santang
ditinggalkan oleh Syaik Ali
dalam keadaan tubuh yang
masih amblas terhimpit
kedalam bumi. Kian Santang
heran bercampur bingung
kenapa ilmu ilmunya menjadi
tawar ketika berhadapan
dengan Syaikh Ali Abu
Said.
Dalam kesenderianya kian
santang tersadar akan
kesombongan dan dosa
dosanya
banyaklah orang yang tewas
karena ilmu ilmunya. Berlalulah
empat puluh hari,sesuai janjinya
Syaikh Ali Abu
Said menemui Kian Santang.
Singkat cerita bertanyalah
Syaikh Ali.. sudah mantapkan
engkau untuk masuk
islam? Sudah tuan..jawab Kian
Santang. Akhirnya
bersyahadatlah Prabu Kian
Santang dituntun oleh Syaikh
Ali Abu Said dengan
bercucuran air mata karena
begitu terharu dan bahagianya
beliau, setelah mengucapkan
kalimah Syahadatmaka
terangkatlah dan terlepaslah
kian santang dari himpitan
bumi. Kian
Santang akhirnya diangkat
menjadi murid dan berguru
kepada Syaikh Ali Abu
Said dan setelah itu Kian
Santang berganti nama menjadi
Syaikh Rohmatul
Qudus.
Siapakah Jati diri Syaikh Ali Abu
Said ternyata beliau adalah
seorang Wali
ALLAH beliau adalah murid dari
Shulthonil Aulia Sayyidi Syaikh
Muhyidin
Abdul Qodir Jaelani Al
Baghdadi.
Demikian kisah masuk islamnya
Prabu Kian Santang semoga
bisa diambil
manfaatnya.
Wallohu a’lam bishowab.

endros.rudi@gmail.com

Iklan

78 thoughts on “MASUK ISLAMNYA KIAN SANTANG”

    1. Pertemuan antara Kian santang dengan saidina Ali adalah bukan bertemunya jasad, tapi merupakan pertemuan ruh/gaib, sepertinya bertemunya Syeh Abdul Kadir Zaelani dengan Rosulullah SAW, (ada dalam Manaqibnya Syeh Abul Kair Zaelani)

      Suka

  1. Assalamu alaikum wrwb

    Salam Hormat kami untuk Kyai Risang,Gus Ahmadr,Abah Denwiek, Guru Nunub, Kyai Laskar Jawi,Kyai Cilintrik,Kyai Sidomulyo,kyai Sdm,Kyai Langlang Buana,Kyai Singodrono,Kyai Mbah glempeng,kang Kamajaya,Kang Orgib,Kyai Tukumin,Kang dlanang jaya,Mas Alghifari dan semua warga BB yg belum kesebut namanya karna memang ndak hafal semua,,,,salam Karaharjan,,,

    Suka

  2. Ass.. Woalah abot tenan gelare gus zakky, la wong aku ne cm preman pojokan kampung yg bisa’x ingak inguk ra mudeng.
    Di tunggu opone gus banyu, woalah orang aku cm bisa’x qobiltu lan minta arahan dri yg laen ko.. Suwer suhewer dech… Salam mbah gelempeng, mbah bukan xn, mbah endros rudi,serta sedlur yg laen’x.. Cag ah di kantun heula.. Wassallam

    Suka

  3. assalamu’alaikum wr. wb. salim sungkem kanggo para sesepuh sadayana. sungguh sebuah kisah perjalanan hidup yg memberi keteladanan. nyimak nyalira dihandap bulan purnama..

    Suka

  4. ya alloh.. mohon berikanlah pertolongan untuk bapak MARTA bin SAADI ayahanda mba tika bogor, tolonglah ya alloh…

    Suka

  5. asalamualaikum..wr-wb.
    absen pagi,
    salam hormat buat
    @ romo kyai risang,ki ahmad rock,ki banyugeni, ki masnunub,ki kamajaya,kigiri,ki jbk,km arief,ki zakky,ki war,ki sdmulyo,ki go kong,ki sabrang,ki maning,ki daffa,ki @joe,ki bejo ndalek,mba jagad Arasy, km mbohol, mbah denwiek, kang langlang-buwana, mbah gempleng, kang supernova, ki lilo, ki tapak sakti, ki sabrang, gus Daffa, ki Belma, ki kinyan, ki sammy,ki jagar@ksa, Singo dirono, Mas Cetho, wali9puluh, Orgib, laskar jawi, mbah jambrong jpr, ki enda, ki gelung hitam, majubie, sanggu, yudha kelana, ki glondorz, km ridwan, km azis, km rahman ar, cah kinyan, suto, donjuan2000, semprul siji-pitu, kang sajjani, km watualas, km adhi k, cah kudus, gunawan, abu yahya, joko sabar, lanang jaya, itokz, tomcat, kangABR, kangglundung peringist,kang diwantoro, kang lembah manah, m@n, kancane mbah sastro, arie andrepati, wira, singadimeja, aji setiawan, wadag semu dan BB lover lainnya mohon maaf kalo tidak di sebutkan. selamat beraktivitas semua

    Suka

  6. ijin nyimak sembari klobotan … di pagi hari yang dingin, karena jkt timur dan pusat, diguyur hujan sangat deras …. dengan cuaca mendung.

    Hemmm … enaknya garuk2 kali ya.

    Suka

  7. Assalamu alaikum wr wb

    Salam Hormat kami untuk
    Mas Risang,Gus Ahmadr,Abah
    Denwiek, Guru Nunub, Kyai
    Laskar Jawi,Kyai Cilintrik,Kyai
    Sidomulyo,kyai Sdm,Kyai
    Langlang Buana,Kyai
    Singodrono,Kyai Mbah
    glempeng,kang
    Kamajaya,Kang Orgib,Kyai
    Tukumin,Kang dlanang
    jaya,Mas Alghifari dan semua
    warga BB yg belum kesebut
    namanya karna memang ndak
    hafal semua,,, ,salam
    hangat dan kompak sllu,,,

    Suka

  8. Alhamdulillah baik2, td siang msk angin skrg sdh brkurang angine hehehe… Hujan gerimis ngrecih awet… Mg2 smpean sklrga dan bolo SBM tnsah sehat dan baik2 smua, amin

    Suka

  9. Assalamuallaikum..salam hormat kpd jajaran pinisepuh sbm..salam hormat pula kpd semua sobat sbm tnpa trkecuali jg kpd para pecinta ilmu..salam kangen…semoga qt smua snantiasa dalam naungan kasih Allah…aamiin,..trkadang ksibukan begitu terasa menyita wktu tnpa sempat bertegur sapa lewat tulisan…trkadang pekerjaan membuat langkah sdikit melemah unt segera datang..tapi semoga niat tulus kan menyatukan tujuan qt smua dalam kebaikan aamiin… Sumbawa barat 01.25 wita

    Suka

  10. Salam kenal jg kmas Sosro, mas Ridwan, mas Gondrong… Abahmano, anginya sdh hbs dikeroki hehehe… Mas Zakky, mas Orgib smg sehat2 smuanya… Amin

    Suka

    1. alhamdulillah gus sdm berkat d0a sedulur smua..tentunya jg gus sdm jg sekeluarga dan sedulur semua..amiiin
      gus ridwan gus zeri salam knal juga..m0nggo jngan malu2…

      Suka

  11. kang zakky bagi bagi dong buhur 234 nya lempar aja ke sukabumi rajawali kang SDM itu mah angin merah he he
    kang ORGIB tong seueur teuing sasapu
    sedulur BB salam ngantos pati rahayu

    Suka

  12. assalamualaikum wr wb
    pak haji gimana kabarnya mudah2an sehat slalu,dan siswa nya bertabah
    banyak ,gimana lampung hujan ?

    Suka

  13. Assalammualaikum wr. wb
    salam kepada semua sedulur bolo bumi…

    Kang risang, ceritanya mirip yang didapat dari seorang teman yang memiliki kemampuan seperti Laduni,
    Kian Santang memang bertemu dengan Syech Ali, salah satu keturunan Rasullulah SAW,
    Sedikit menambah kan kang, menurut teman saya :

    Ilmu yang dimiliki Syech Ali, Kenapa dengan mudahnya menaklukkan Kian Santing yang pilih Tanding,
    Karena Syech Ali memberdayakan kemampuan tubuh Fisik dan Bathin melalui penyempurnaan Potensi Besi Qursani, dan energi dahsyat yang terpendam dalam tulang ekor yang ada pada setiap Manusia.
    Namun bukan potensi tersebut saja dengan mudahnya bisa mengalahkan Kian Santang,
    Ada suatu Ilmu mirip filosofinya dengan Budi Suci yang diciptakan
    Oleh sulthonul Auliya gurudari Syech Ali.
    teman saya mengatakan Ilmu itu dikenal dengan nama Penegak Nur Alif batang tubuh, mungkin juga sama dengan Ilmu Nur Alif,
    dengan filosofi ” Menyerang bukan untuk membunuh, Mengalah untuk Menang “,
    Kalo budi suci bisa digunakan untuk membunuh, namun Energi nur Alif tidak bisa.
    Ilmu Membangkit daya Nur Alif hanya dimiliki oleh Sayyidina Ali, diajarkan lansung oleh Nabi Muhammad SAW, konon diturunkan tertentu kepada keturunan beliau.
    Potensi besi qursani dan tulang ekor, bisa ditingkatkan kemampuannya dengan melatih Jurus – jurus dan meditasi gerak Nur Alif, secara singkat bisa dibilang Tafakur Gerak Nur Alif.
    Tidak menutup kemungkinan sebagian guru membangkitkan dengan amalan tertentu, karna dari Rasa teman saya dapatkan, sesiapa yang melatih jurus Nur Alif tanpa menegakkan Besi Qursani terlebih dahulu, sistem tubuhnya akan rusak.
    lain dengan yang menggnaka amalan tertentu, mungkin juga bisa.

    kang risang , maaf sebelumnya, bukan bermaksud menggurui, hanya berbagi informasi, karna saya suka dengan wawasan kebatinan dan kesaktian yang dimiliki orang-orang terdahulu,.
    salam Bolo Bumi

    Suka

  14. Assalamua’laikum wr. wb.
    Keberkahan bagi kawan semua, salam dari orang garut.

    makasih mas uda mau berbagi cerita! Yang mau ziarah ke makamnya Prabu Kiansantang bisa datangi makam keramat Godog, Desa Godog, kecamatan Karangpawitan, kabupaten Garut

    Suka

  15. assalamualaikum. salam takzhim. kemungkinan kisah pangeran kian santang bertemu dengan syaidina ali bin abi tholib adalah benar. sebab sampai saat ini dimana makam syaidina ali belum ada yg menemukannya. sejak beliau ditebas lalu dilarikan oleh kuda putih hingga sekarang belum ada yang tahu dimana makam syaidina ali berada.kalau salman alfaris saja ketemu dgn rasulullah berumur 600 tahun, apa tidak mungkin syaidina alipun dipanjangkan umurnya hingga munculnya imam mahdi ? wallahu a`lam bish showab
    salam takzhim

    Suka

    1. Andaikan kita faham Alqur’an dengan baik dan kita bisa mencontoh rosululloh dengan baik, insya alloh kita akan dapat informasi yang up date meski tentang nabi adam sekalipun, coba baca surah Arrohman, dan cari tahu siapa Arrohman, tks

      Suka

  16. terkadang bnyk kemiripan satu tokoh,dng lain sejarah. Apakah hidup ini,memang hanya pengulangan dari kisah satu,ke kisah lain nya?

    Suka

  17. Alhamdulillah, terimakasih atas cerita kisahnya. akupun pernah dengar cerita tersebut, dan aku ingin tahu kisah selanjutnya setelah kian santang masuk islam apakah sama pula. Wallahua’lam

    Suka

  18. Sangat tdk mungkin kalau kiansantang diislamkan sayidina ali yg berbeda jaman sekitar 800 tahunan, Saya lebih percaya dgn sejarah yg tertulis dikraton cirebon kalau kian santang dari kecil sudah beragama islam.. Ibu kian santang yg bernama subanglarang adalah wanita muslim yg melahirkan 3 anak yaitu: 1. walangsungsang pendiri kerajaan cirebon yg bergelar cakrabuana, 2. Larasantang yg merupakan ibu dari syarifhidayatullah ( sunan gunung jati) 3. Kiansantang (sunan rahmat)….
    Janganlah kita membahas tokoh2 islam hanya sekedar cerita2 kleniknya atau kesaktiannya saja, beliau2 adalah penyiar islam bukan sekedar tokoh kanuragan, perjuangan dan pengorbanan beliau adalah penyebar agama islam,

    Suka

  19. Maaf saudaraku @adil akhyar… Saya sangat tidak setuju dgn pendapat anda tentang sayidina ali dan rasulullah yg katanya dipanjangkan umurnya 600 tahun karena tidak ada dasarnya apalagi sangat bertentangan dgn ajaran islam… Sangat tidak berdasar… Logikanya kalau sayidina ali tetap hidup sampai 800tahunan pasti yg pertama dia lakukan adalah mencegah islam terpecah belah dan tidak akan ada suni atau syiah

    Suka

  20. wallohua’lam
    jk mang saidina ali wafat mgkn yg ktm itu rohx
    nget jasat wafat tp rohx slamax gak wafat
    kiyai2 bsr jman kakek2 kt kdg k ampel mlh ngobrol sndr d tx murid2x blg ngobrol sm sunan,
    kt sbg mnusia awam y pcy j krn islam t g bs d msukan k akal tp d yakini
    wallohua’lam

    Suka

  21. Prabu Surawisesa adalah putra P.Siliwangi dari laen istri.
    Persi cirebon : P.cakrabuana , Rara santang ( ibu dari Sn.G.Jati ) dan ke 3 adalah P.Raja Sangara adalah sodare seibu sebapak. Ki Ansantang adalah nama laen dari P.Cakra buana…wallahu’alam.

    Suka

  22. Aslm.
    Sejarah Rd. Kian Santang memang penuh msiteri dan banyak versi, tapi dari sekian cerita terdapat kisah yag perlu dicermati. daintaranya bahwa belaui pernah berguru kpd Sayidina Ali. Perlu diketahui bahwa Sayidina Ali hidup pd abad 8 M. sementara Rd Sangara (yg sll disebut Rd Kian Santang) hidup pada abad 15. Bgmn mungkin beliau berdua bisa ketemu padahal hidup pada zaman yg berbeda (terpaut 800 tahun) ?
    Mnrt catatan dari orang2 tua, Kian Santang yg asli hidup pada zaman Taruma Nagara (abad 7). Dia adalah pangeran yang bisa menundukan serbuan Dinasty Tang dari Cina. Kian santang artinya Ksatria Penakluk Dinasty Tang. Dia terkenal kuat (sakti) dan hanya dapat dikalahkan oleh Sayidina Ali.
    Dahulu kisah Kian Santang ditulis dalam buku dan tersimpan di perpustakaan kerajaan Padjadjaran.
    Alkisah Pangeran Walangsungsang yg merupakan putera Prabu Silihwangi merupakan seorang ulama yg menyebarkan Islam di Tanah Pasundan (dimulai dari Cirebon). Dalam dakwahnya beliau selalu menceriterakan kisah Kian Santang (yag dia baca di Perpustakaan Kerajaan padjajaran). Namun kisah tersebut sedikiit dirubah disesuaikan dengan kepentingan dakwahnya. Masyarakat yg mendengar ceriteranya beranggapan bahwa kian Santang itu dia sendiri (Rd. Walangsungsang).
    Alkisah sebelum Prabu Silihwangi menikah dengan Ny. Subang Larang beliu telah masuk Islam. Jd cerita bahwa terjadi perang antara Kian santang dg Silihwangi garagara berbeda agama peerlu dicermati dg bijak. Sudah bukan rahasia lg bahwa sejarah kita banyak direkayasa oleh pihak luar dg tujuan mengadu domba (devide et impera).
    Demikian. wallau A’lam Bisawab
    Wass. wrwb

    Suka

    1. Yang suka merubah cerita/sejarah justru bangsa kita sendiri (spt anda akui dilakukan oleh Walangsungsang) . . .kenapa justru menyalahkan bangsa lain ?
      Norak deh anda . . .
      Termasuk yang mengarang bahwa Siliwangi masuk Islam itu juga bangsa kita sendiri.
      Orang barat justru jauh lebih OBYEKTIF, sebab orang barat itu Sekuler, jadi gak fanatik terhadap agama tertentu.

      Suka

  23. sampurasun..

    saya ucapkan banyak-banyak trimakasih kepada para keluarga .kerabat dan sahabat .
    khususnya yg sudah meng indah kan nama dari leluhur kita dan menjaga agr senantiasa nama-nama sesepuh kita harum dan abadi sepanjang masa..amien

    saya kumandangkan dengan uacapan,
    saya lakukan dengan jiwa dan raga,,!!!

    “padjadjaran baru atau padjadjaran anyar..
    ‘SUDAH BERDIRI”

    Tinggal bagai mana kita mencari..yang pasti,,yang nyata,,
    bahwa,tokoh kita,tokoh ygh di sebut.maharaja agung sepuh prabu siliwangi,king of the king.Raja dari segala raja yang di nsebut bopo,dan prabu siliwangi selaku pewaris tahta tunggal dari kaluhuran galuh pakuan padjadjaran 2..

    bahwa kami sudah ada dan nyata…

    kami lebih dekat dari pada yg kalian kira.”

    sambat ngaing,ngaing datang, tapi ngaing datang ngan kanu jalma anu areling ka aing,nu waspada,

    Suka

  24. Memang jarak sangat jauh raden kian santang klo bertemu dengan sayyidina ali bin abi tholib,,,ini memang cerita nya memang masuk akal,terjadi di 1 zaman,,lagian ali (murid syeh sulton aulia) itu juga seorang sayyid,yang akhirnya bernasab ke Rosululloh,,,,berarti memang benar raden kian santang bertemu dengan sayyidina ali tapi bukan ali bin abi tholib,tapi sayyidina ali (murid syeikh sulthon aulia) yg memang seorang sayyid/habaib

    Suka

↓ ungkapan SILATURAHMI .~terima kasih atas kunjungannya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s