SHOLAWAT MARI BERSHOLAWAT (revisi lanjutan) hakekat nabi muhamad di balik sholawat.

Asalamualaikum.

Membongkar
Kejahatan Sistematis
Wahabi Dalam
Memaknai Sholawat
Oleh Agus Sunyoto II
Jum’at pagi usai shalat Subuh
berjama’ah, Sufi Sudrun, Sufi
Kenthir, Sufi Senewen, dan Sufi
tua yang biasa mengikuti
pengajian rutin di mushola,
mendadak mengikuti ajakan Sufi
Jadzab untuk menonton televise
TRANS 7 yang menayangkan
program KHAZANAH. Baru
beberapa menit tayangan
bertajuk sholawat, Sufi Jadzab
sudah ketawa terbahak-bahak
memegangi perutnya.
Sufi Kenthir yang tidak
melihat sesuatu hal lucu dalam
tayangan itu langsung

bertanya,”Sampeyan kok ketawa,
memang ada yang lucu, Mbah?”
“Itu penyiarnya,” sahut Sufi
Jadzab ketawa ngakak,”Gak bisa
ngaji. Ngucapin kalimat Wallohu
‘alam aja, makraj dan tajwid-nya
berlepotan gak karuan.”
“Oo benar,Mbah,” sahut Sufi
Kenthir membenarkan,”Karena
itu kalau ngutip al-Qur’an atau
Hadits, penyiar cewek itu tidak
berani menyitir bahasa Arab-nya.
Dia hanya berani baca
terjemahan. Dia sadar rupanya,
gak bisa ngaji. Bahkan
melafazkan Allah saja dengan
lafaz Awlloh.”
Para sufi ketawa.
Wanita penyiar yang
membaca ilustrasi dalam
tayangan KHAZANAH itu
menjelaskan tentang macam-
macam sholawat yang diamalkan
oleh umat Islam yang sejatinya
merupakan bid’ah yang diliputi
khurafat dan takhayul yang sesat
karena tidak sesuai tuntunan
Rasulullah Saw (mengucapkan
kalimah Shalallahu ‘alaihi
wassalam pun dengan makraj
dan tajwid yang payah yang
membuat para sufi ketawa
gaduh-pen). Sholawat yang
dibaca dalam khasidah-khasidah
apalagi dengan iringan rebana
dan goyangan badan orang-
orang yang bersholawat, adalah
bid’ah dlolalah yang potensial
musyrik.
Sewaktu menayangkan bagian
sholawat Nariyyah, penyiar
wanita itu mengarang suatu
cerita bahwa sholawat itu
sejarahnya berasal dari Syekh
Nariyyah, salah seorang sahabat
Nabi Saw yang menyusun
sholawat dan kemudian minta
didoakan oleh Nabi Saw agar
masuk surge dan diperkenankan
masuk surga. Kisah Syekh
Nariyyah itu, menurut si penyiar
wanita, adalah kisah tanpa dasar
karena sahabat Nabi Saw tidak
ada yang bernama Nariyyah dan
gelar syekh pada masa itu tidak
ada digunakan oleh para
sahabat. Jadi, sholawat Nariyyah
itu karangan orang sesat untuk
menyesatkan umat Islam.
Para sufi ketawa terbahak-
bahak mendengar uraian penyiar
banita itu. Dan ketawa mereka
semakin keras sewaktu penyiar
wanita itu menguraikan asal-
muasal Sholawat Badar.
Dikisahkan, bahwa sholawat
Badar dimulai tahun 1960-an
ketika seorang kyayi bermimpi
melihat para habib yang
berpakaian hijau
mengumandangkan sholawat
badar. Isteri kyayi bersangkutan
juga bermimpi ketemu Rasulullah
Saw. Lalu kyayi itu menghadap
seorang habib yang dikenal ahli
kasyaf, disebutkan bahwa habib
itu membenarkan mimpi kyayi
dan isterinya. Itu sebabnya,
sholawat yang disebut sholawat
badar itu sangat baik diamalkan,
terutama untuk membangkitkan
semangat umat Islam yang
dewasa itu ditekan oleh aksi-aksi
PKI.
Roben yang diam-diam panas
dadanya melihat tayangann itu
tak kuasa menahan diri. Dengan
suara ditekan tinggi ia bertanya
kepada Sufi tua,”Pakde, apa
benar narasi yang dibaca penyiar
goblok itu, bahwa sholawat
badar baru ada tahun 1960-an?”
Sufi tua tidak menjawab
malah balik bertanya,”Lha kamu
selama ini membaca sholawat
badar dari kitab apa?”
“Ya dari Qasidah Diba’iyyah,
pakde,” sahut Roben.
“Nah Qasidah Diba’iyyah itu
yang menyusun siapa dan dari
abad berapa?”
“Ya disusun Syekh
Abdurrahman ad-Diba’ yang
hidup abad 8 Hijrah.”
“Nah sudah jelas kan, apa
maksud tayangan KHAZANAH itu
memutar balik fakta?”
Para sufi ketawa. Roben
memaki-maki sutradara dan
penyusun tayangan KHAZANAH
yang jelas-jelas mengandung
manipulasi dan pemutar-balikan
fakta untuk tujuan-tujuan
membingungkan umat.
Setelah memaparkan
sejumlah hadits yang
diriwayatkan Imam Bukhari,
Turmudzi dan Ahmad yang
ditafsir menurut tafsiran khas
Wahabi, pembacaan sholawat
yang diamalkan umat Islam
selama ini sudah tidak sesuai lagi
dengan yang diajarkan
Rasulullah Saw. Amaliah
sholawat yang dibaca dengan
macam-macam cara yang tidak
sesuai teladan Nabi Saw pada
dasarnya adalah sesat karena
tidak memiliki dasar yang kuat.
Pengamal sholawat yang jelas-
jelas bid’ah – setelah melihat
tayangan KHAZANAH –
dihimbau untuk tidak terus
mengamalkan amaliah sesat dan
menyesatkan, yaitu menjadikan
sholawat sebagai tawassul
karena bisa bermakna
menyekutukan Allah.
Setelah tawanya mereda, Sufi
tua tiba-tiba bertanya,”Kalian
tahu, kenapa untuk menjelaskan
haramnya sholawat dan tawasul
diungkapkan lewat macam-
macam hadits sebagai dalil?”
“Ya untuk membingungkan
umat, Mbah,” sahut Roben
singkat,”Sekaligus untuk
membenarkan tafsiran mereka
yang berkali-kali menyebut Imam
Ibnu Taimiyyah.”
“Maksudku, kenapa mereka
hanya berdalil hadits?”
“Nggak tahu, mbah.”
“Karena mereka
menyembunyikan ayat Al-
Qur’an, yang tegas-tegas
menyatakan bahwa ALLAH dan
para MALAIKAT BERSHOLAWAT
kepada NABI SAW.”
“Nah itu dia,” teriak
Roben,”ALLAH juga dalam ayat
itu memerintahkan kepada
semua kaum BERIMAN untuk
BERSHOLAWAT kepada NABI
SAW.”
“Lha, apa mereka bisa
menjelaskan kapan Allah dan
Malaikat bersholawat? Apa
mereka juga bisa menjelaskan
kapan manusia harus
bersholawat sesuai yang
dikehendaki Allah?”gumam Sufi
tua.
“Iya pakde, mereka
menafsirkan Qur’an dan Hadits
itu dengan keyakinan mutlak
bahwa tafsiran itu yang paling
benar sungguh tidak masuk akal.
Maksudku, bagaimana mereka
bisa haqq al-yaqiin bahwa
tafsiran mereka yang paling
benar seolah-olah mereka sudah
konfirmasi kepada Allah bahwa
tafsir mereka sudah dishahihkan
kebenarannya oleh Allah
sendiri,” kata Roben.
“Ya itulah sifat orang-orang
yang men-tuhan-kan nafs-nya
sendiri, sehingga tidak ada
kebenaran selain kebenaran
mereka yang di dalam jiwanya
selalu bergaung kalimah “ana
khoiru minhu”.”
“Jama’ah Iblisiyyah,” sahut
Roben.
“Ya jama’ah Iblis, karena
mereka ingin mengubah
Sunnatullah tentang sholawat.”
“Hwarakadah,” sahut Roben
kaget,”Apa pula kaitan solawat
dengan sunnatullah? Apa tidak
berlebihan?”
“Apanya yang berlebihan?
Memang sholawat sudah
menjadi sunnatullah.”
“Contohnya bagaimana
pakde?”
“Sejak Allah memaklumkan
bahwa DIA dan para malaikat
bersholawat kepada Nabi Saw
dan memerintahkan orang-
orang beriman untuk
bersholawat, maka saat itulah
sholawat kepada Nabi Saw
menjadi sunnatullah.”
“Bagaimana maksudnya?”
Roben belum faham.
“Artinya, sejak saat itu sampai
hari ini — kira-kira sudah 1500
tahun — manusia tidak pernah
berhenti dalam bersholawat,
baik dalam sholat, qasidah-
qasidah, amaliah sholawat,
khoth-khoth kaligrafi, kitab-kitab
ilmu hikmah, wirid sholawat,
sholawat wahidiyyah, sampai
wafak-wafak sholawat. Artinya,
sejak 1500 tahun yang silam
orang setiap hari, jam, menit,
dan detik terus-menerus
bersholawat tidak pernah putus,
sehingga kalau mau jujur dicatat
dalam guinness book of the
record, maka Nabi Saw adalah
sat-satunya manusia yang
namanya tidak pernah berhenti
disebut orang selama 1500
tahun,” kata Sufi tua
menjelaskan.
“Masya Allah, sesat benar
jama’ah Iblis yang menghalang-
halangi orang bersholawat.”
“Karena itu jangan hiraukan
mereka.”
,”Tapi kalau sudah seperti itu
aksi mereka di televisi
bagaimana sikap kita pakde?”
“Serukan kepada umat Islam
khususnya kepada kalangan
Ahlussunnah wal-Jama’ah an-
Nadhliyyah agar serentak tidak
lagi menonton tayangan
KHAZANAH di stasiun TRANS 7
karena televisi itu sudah menjadi
alat Wahabi untuk
mendakwahkan agamanya,”
sahut Sufi tua.
“SEPAKAT!”
“BOIKOT!”

,……………

Mari kita bersholawat.mari kita bersholawat…

————————–
————————–

Post Hegemony XIX:
“Menguak Haqqi qat Nabi Muhammad di Balik Sholawat

Oleh: Agus Sunyoto
(Catatan) pada 14 April 2013 pukul 11:29

Akibat pernyataan Sufi tua bahwa Sholawat sudah menjadi sunnatullah, Ustadz Dul Wahab, ustadz Jembudin at-Takriri, Ustadz Zakari as-Salaf diiringi delapan orang muridnya dengan bersungut-sungut mendatangi pesantren sufi dan meminta penjelasan tentang pernyataan yang dianggap berlebihan yang potensial akan mempertuhan Muhammad bin Abdullah.

Sufi tua yang sedang berbincang dengan Guru Sufi, Sufi Kenthir, Sufi Sudrun, Sufi Senewen, Dullah, Sukiran, dan Roben memasang wajah sangar memandang para ustadz yang akan memprotes pernyataannya.
“Aku cuma mau meladeni orang yang mau menerima Kebenaran faktual, riil dan empirik,” kata Sufi tua ketus,”Orang yang pikirannya dibutakan oleh tafsir teks dan menolak semua fakta riil dan kenyataan empirik, silahkan keluar. Maksudku, orang seperti itu tidak perlu penjelasan tapi langsung duel sebagai laki-laki karena orang seperti itu tidak bisa diajak tukar pikiran.”

Ustadz Dul Wahab, Ustadz Jembudin al-Takriri dan Ustadz Zakari as-Salaf diam melihat mantan perwira intelijen itu menampakkan kegarangan. Ustadz Dul Wahab mewakili yang lain buru-buru membuat pernyataan bahwa tujuannya ke pesantren sufi hanya untuk mencari kejelasan tentang pernyataan sepihak yang menyatakan bahwa sholawat adalah sunnatullah. “Kami hanya ingin tahu, apa dasar sampeyan membuat pernyataan seperti itu. Apa dalilnya bahwa sholawat adalah sunnatullah?”
“Karena yang sampeyan tanya adalah sunnatullah, maka ijinkan aku bertanya dulu kepada sampeyan semua akal sehat kita dalam memaknai fakta, realita, kenyataan empirik. Artinya, kalau di antara kita ada yang menolak fakta, realita, kenyataan empirik yang sudah diakui umat manusia sejagat raya, maka silahkan keluar dan jangan bertanya sepatah kata pun kepada aku. Setuju?” kata Sufi tua dengan suara ditekan tinggi.
“Sepakat,” sahut ustadz Dul Wahab.
“Aku tanya, menurut sampeyan semua, BUMI ini bentuknya bulat atau datar seperti karpet digelar?” tanya Sufi tua.
Ustadz Zakari as-Salaf seketika menyahut,”Bumi datar seperti karpet digelar. Dalilnya jelas! Dalam al-Qur’an surah al-Baqarah ayat 22 disebutkan bahwa Allah bersabda ‘Dia yang menjadikan bagi kalian bumi terhampar (firasy) dan langit sebagai atap (binaa’a)’. Surah al-Hijr ayat 19 juga menyatakan bahwa ‘dan bumi Kami bentangkan (madadnaaha) dan Kami tegakkan gunung-gunung’.”
Sufi tua ketawa tergelak. Sebentar kemudian ia bertanya,”Jadi menurut sampeyan bumi itu datar seperti karpet, dan langit itu pun seperti atap dan gunung-gunung tegak seperti tiang?”
“Ya tafsirnya yang benar memang itu.”
“Sampeyan sudah tanya langsung kepada Allah bahwa tafsir yang sampeyan ikuti itu yang paling benar di antara tafsir-tafsir lain?” tukas Sufi tua terkekeh-kekeh.
“Tentu tidak, bagaimana caranya bertanya langsung kepada Allah?”
“Artinya, sampeyan hanya mengklaim bahwa tafsir yang sampeyan ikuti itulah yang paling benar sedang tafsir orang lain salah. Karena dalam kenyataan manusia sejagat raya sudah yakin jika bumi adalah bulat, langit tidak seperti atap rumah sebagaimana yang sampeyan bayangkan, gunung pun tidak bulat panjang seperti tiang sebagaimana sampeyan bayangkan, maka silahkan sampeyan keluar dari tempat ini. Karena jelas, penjelasanku tidak akan pernah bisa diterima oleh orang-orang seperti sampeyan. Dan kalau sampeyan tetap ngotot minta penjelasan kepada aku, maka lebih baik kita carok saja di luar untuk menentukan siapa benar dan siapa salah.”

Melihat suasana panas, Guru Sufi menengahi dengan memberi isyarat agar Sufi tua tidak lagi bersikap keras. Sufi tua menurut, tapi ia meminta kepada ustadz Dul Wahab untuk mematuhi kesepakatan yang telah disepakati.

“Baiklah,” kata ustadz Dula Wahab,”Ustadz Zakari as-Salaf biar saja di sini dan tidak diusir keluar. Tapi dia tidak punya hak untuk berbicara apalagi bertanya sepatah kata pun kepada sampeyan.”
“Setuju,” sahut Sufi tua,”Sekarang aku akan menjawab pertanyaan sampeyan. Ustadz. Tapi pertama-tama, aku mau tanya kepada sampeyan, ustadz. Apakah menurut sampeyan sholat tanpa sholawat itu hukumnya sah?”
“Ya tidak sah.”
“Sampeyan pernah menemukan hadits, cerita, kisah, data sejarah yang menyatakan bahwa satu masa umat Islam pernah menghentikan amaliah sholat lima waktu dalam tempo setahun, sebulan, seminggu, atau bahkan satu hari saja?” sergah Sufi.
“Ya pasti tidak pernah, karena dalam suasana perang pun orang tetap sholat.”
“Itu berarti, sholawat juga tidak pernah berhenti diucapkan orang barang satu hari pun sejak zaman Rasulullah Saw hidup sampai sekarang ini. Orang menjalankan sholat dengan kewajiban bersholawat di dalamnya itu sudah berlangsung 15 tanpa istirahat atau berhenti satu hari pun. Apakah sampeyan mau ingkar terhadap fakta ini?”
Ustadz Dul Wahab, Ustadz Jembudin al-Takriri dan Ustad Zakari as-Salaf diam.
“Sampeyan bisa mencari seorang manusia yang namanya disebut dengan hormat dan penuh kecintaan selama 15 abad tanpa henti selain Nabi Muhammad Saw?” tanya Sufi tua.
“Tapi simpulan itu berbahaya, bisa merusak Tauhid kita karena bisa potensial menuhankan Muhammad ibn Abdullah, yang faktanya, Muhammad itu hanya menusia biasa,” sahut ustadz Jembudin at-Takriri menyela.
“Jangan bilang Tauhid kita, ustadz,” tukas Sufi tua sengit,”Karena tingkat pemahaman Tauhid sampeyan dengan aku Tauhid tidaklah sama.”

Melihat suasana mulai hangat lagi, Guru Sufi menengahi. Dengan isyarat ia minta Sufi tua untuk diam. Sebaliknya dengan suara merendah ia berkata,”Mohon maaf, sebenarnya Tauhid kita sama tapi tidak serupa dalam tingkat pemahaman. Maksudnya, Tauhid itu dalam pemahaman kami tidak sama dengan sampeyan dan juga dengan orang lain, karena masing-masing manusia memiliki perbedaan kualitas satu sama lain. Maksudnya, Tauhid yang difahami Rasulullah Saw tentu tidak sama dengan Tauhid yang difahami para sahabat. Begitu pula Tauhid yang difahami para sahabat tidak ada yang sama satu sama lain di antara mereka, apalagi antara Tauhid yang difahami para sahabat dengan Tauhid yang dipahami orang-orang dari golongan badui.”
“Maksud sampeyan apa menyatakan pemahaman Tauhid Rasulullah tidak sama dengan pemahaman Tauhid sahabat? Bagaimana ini, Mbah Kyai?” tanya Jembudin at-Takriri memprotes.
“Contoh sederhana, dari perkara itu,” sahut Guru Sufi menjelaskan, “Sewaktu Rasulullah Saw hijrah dari Makkah ke Yatsrib didampingi sahabat Abu Bakar as-Shiddiq dan dikejar kafir Quraisy, di tengah jalan beliau berdua masuk ke dalam gua Tsur agar tidak tertangkap kafir Quraisy. Nah, sewaktu di dalam gua itulah, seorang pemuda Quraisy dengan pedang terhunus masuk ke dalam gua. Abu Bakar yang sudah dididik Tauhid langsung oleh Rasulullah Saw selama 13 tahun, ternyata gemetar dan mencucurkan airmata saat melihat pemuda Quraisy itu mendekat, karena beliau khawatir pada keselamatan Rasulullah Saw. Saat itulah, dengan tenang Rasulullah Saw menenangkan sahabat Abu Bakar dengan bersabda,”Innalahha ma’ana” bahwa sejatinya Allah bersama kita. Bukankah itu bukti bahwa kualitas pemahaman Tauhid sahabat Abu Bakar tidak bisa dibandingkan dan dipersamakan dengan Rasulullah Saw? ” kata Guru Sufi.
“Ya jelas tidak sama, karena Muhammad itu Nabi yang dipilih Allah.”
“Nah, justru dengan dipilih oleh Allah itulah, kami meyakini bahwa Muhammad ibn Abdullah Saw itu bukan manusia biasa sebagaimana kita, sehingga kami semua senantiasa menyebut nama beliau dengan sebutan kecintaan dan kehormatan serta kemuliaan: Sayyidina, Maulana, Habibina, Qurrota ’ayyunina, Gusti, Kangjeng,” kata Guru Sufi.
“Tapi berlebihan. Itu pengkultusan. Itu musyrik,” tukas ustadz Jembudin at-Takriri.
Guru Sufi ketawa. Setelah itu dengan suara perlahan berkata,”Bolehkah saya bertanya kepada sampeyan tentang keberadaan Al-Qur’an?”
“Tanya keberadaan al-Qur’an yang bagaimana, Mbah?” gumam ustadz Jembudin at-Takriri agak keder karena ia sadar tidak cukup memiliki pemahaman mendalam tentang al-Qur’an.
“Jangan kuatir saya tanya yang macam-macam tentang al-Qur’an,” kata Guru Sufi dengan suara datar,”Saya cuma ingin tahu apakah menurut pandangan sampeyan al-Qur’an itu kitab yang memuat SABDA, WAHYU, KALAM, KATA-KATA ALLAH?”
“Ya pasti itu, al-Qur’an adalah Sabda Allah,” sahut ustadz Jembudin at-Takriri.
“Menurut pengetahuan sampeyan, apakah al-Qur’an yang memuat Sabda Allah itu diturunkan ke dunia ini dengan cara Allah menjatuhkan kitab itu dari langit kepada Nabi Muhammad Saw?”
“Tentu saja tidak, Mbah.”
“Dengan cara apa al-Qur’an diturunkan ke dunia?” tanya Guru Sufi mengejar.
“Dengan wahyu,” sahut ustadz Jembudin at-Takriri,”Wahyu lewat malaikat Jibril yang disampaikan kepada Nabi Muhammad.”
“Apakah wahyu yang disampaikan Jibril kepada Nabi Muhammad Saw itu berupa lembaran-lembaran kertas, papirus, lempengan tembaga?” tanya Guru Sufi memburu.

Ustadz Jembudin at-Takirir bingung. Ia menoleh kepada ustadz Dul Wahab seperti meminta bantuan pendapat. Karena ustadz Dul Wahab diam, ustadz Jembudin at-Takriri pun menjawab sekenanya, “Ya menurut pengetahuan saya, wahyu itu dilewatkan LISAN Muhammad. Ayat demi ayat dari surah-surah dari wahyu yang turun selama 23 tahun itu dicatat. Itulah al-Qur’an, menurut pemahaman saya.”
“Berarti sampeyan percaya al-Qur’an itu dalam kacamata empirik keluar dari LISAN Nabi Muhammad Saw dan sekali-kali itu bukan kata-kata, kalam, sabda, ucapan pribadi manusia bernama Muhammad ibn Abdullah?”tanya Guru Sufi mendesak.
“Ya itu keyakinan kami.”
“Kalau Muhammad ibn Abdullah itu manusia biasa, kenapa beliau bisa menjadi subyek representatif yang mewakili Allah bersabda kepada manusia? Bukankah kalau yang ditetapkan sebagai subyek yang representatif mewakili Allah bersabda itu kedudukannya hanya manusia biasa, tentu bebas saja bagi orang-orang biasa di antara manusia yang bisa menjadi subyek penyampai Sabda Allah? Kenapa sampeyan tidak meyakini bahwa kakek moyang sampeyan yang dipilih mewakili Allah bersabda kepada manusia?” tanya Guru Sufi.

Ustadz Jembudin at-Takriri diam. Suasana tegang. Untuk mengatasi suasana, ustadz Dul Wahab bertanya,”Bolehkah saya tahu Mbah, kenapa Nabi Muhammad itu bisa memperoleh kemuliaan seperti itu? Siapa sejatinya Nabi Muhammad sampai memperoleh kedudukan setinggi itu di antara manusia?”
Guru Sufi menyitir sebuah hadits qudsyi,”Laulaka­ laulaka maa kholaqtu al-aflah – andaikata engkau tidak Aku cipta, maka tidak tercipta cakrawala.”
“O iya mbah, hadits qudsyi itu bagaimana maksudnya?”
“Dalam hadits qudsyi juga disebutkan, bahwa pada awalnya alam semesta ini berupa hamparan Zat Ilahi yang meliputi segala, tidak ada zat lain kecuali Zat-Nya saja. Oleh karena Dia itu Zat terahasia Yang ingin diketahui (Kuntu Kanzan Mahfiyan, Ahbabtu an u’rifa), maka diciptakanlah ciptaan (fa kholaqtu kholqo). Ciptaan pertama itulah yang disebut CAHAYA YANG TERPUJI (Nuur Muhammad). Nah Nuur Muhammad itulah sumber dari segala sumber penciptaan alam semesta. Dengan\Nuur Muhammad itulah alam semesta yang semula awang-uwung menjadi ada sumber bahan alam yang kasat mata maupun yang tidak kasat mata. Begitulah makna hadits ‘laulaka laulaka maa kholaqtu al-aflah’, yang menunjuk penciptaan Cahaya Muhammad sebagai Sumber penciptaan alam semesta,” kata Guru Sufi menjelaskan.
“Ee apakah bisa dimaknakan juga bahwa Allah bersholawat kepada Nabi Muhammad itu sejatinya bersholawat kepada Nuur Muhammad, yaitu Cahaya-Nya Sendiri Yang Terpuji?”
“Tidak bisa dipilah-pilah begitu,” sahut Guru Sufi,”Karena sholawat Allah dan para malaikat itu bukan hanya kepada Nuur Muhammad sebagai Cahaya Allah Yang Terpuji, tetapi eksplisit diberikan kepada Nabi Muhammad sebagaimana sabda-Nya : Innalloha wa malaaikatahu yusholuuna ala Nabi. Makan sholawat itu disampaikan dari tingkat haqqi qat Yang Terpuji (al-Haqqiqat al-Muhammadiyyah) sampai kepada pemunculan-Nya (tanazul) sebagai Nabi Muhammad Saw.”

Ustadz Dul Wahab diam. Ustadz Jembudin at-Takriri geleng-geleng kepala sambil menggumam, ”Wah tambah bingung saya, Mbah. Pulang aja saya, daripada tidak faham dan malah sesat dengan uraian sampeyan yang membingungkan itu,” katanya berpamitan.

Semoga bermanfaat.nuwun

Iklan

111 thoughts on “SHOLAWAT MARI BERSHOLAWAT (revisi lanjutan) hakekat nabi muhamad di balik sholawat.”

  1. assalamualaikum,,,absen pagi
    sungkem buat Ki Risang, Ki Ahmadr, ki wadag semu, ki banyugeni, Ki anto, mas HD, mbak Ja, ki javas, mas M soleh dan sesepuh-sedulur SBM.
    wah yg begini ini, saya udah kenyang di”gundhul”i di rumah saya. Secara deket rumah ada sekolah besar dan pusat yg mroduksi golongan ini. Hampir tiap hari bid’ah, musyrik, syirik kecil keluar dr mulut mereka ditujukan ke saya hehehe….tadi nya sering debat, lama2 capek hati ya mending diemin aja. akhirnya mereka nggrundel dan capek sendiri hehehe….
    artikel pertamax

    Suka

      1. pengennya juga begitu Ki banyugeni,,,tp pengalaman membuktikan kepala mereka lebih keras dari batu karang…hehehe…makanya saya biarin aja tetangga2 dan temen2 mau bilang apa, biar Allah ta’ala yg mecahin karang itu. kalo saya yg dibilang musyrik ini masuk neraka, saya g pernah ajak mereka..biar saya sendirian aja. Kalo dijawab gitu mereka emosi sampai kata bodoh dan sesat keluar hahaha,,,,aneh bgt pokoke ki banyugeni

        Suka

  2. wa alaikum salam……..Mas Suryo…..biarkan saja Mas nanti juga ada saatnya mereka membutuhkan kita…..disitu nanti dipatahkan paham paham mereka……mereka mengandalkan otak tp otake ra waras……jadi percuma klo debat debat sama orang ra waras……!

    Suka

    1. inggih mas M soleh, terima kasih…saya jg udah mulai paham dng mereka. saya udah g mau diajak mereka debat lagi. Kalo kita nya istiqomah di jalan aswaja, lama2 mereka capek sendiri. Yg lebih parah waktu mereka bilang amalan baca yasin malam jumat itu adl syirik kecil…astaghfirullah…..
      Oleh2 dari Kyai Risang nya mas, nunggu dibabar mas M Soleh….*senyum

      Suka

  3. ..Assalamu alaikum..

    Ini saya coba kasi TIPS.. berdasarkan pengalaman REAL pribadi berdebat “kecil kecilan”.. dengan golongan begitu an (wahaby)..
    Saya lebih senang bertemu langsung personnya.. daripada debat kusir VIA online gini
    DENGAN MEREKA sebab masih ada kesempatan cari referensi… lewat google..// buka buku dulu // tanya teman // dst..dst..
    kalo face to face.. memang kelihatan sekali RAPUH nya mereka ini ..

    saya cerita sedikit yah kejadianya .. sebelum ke intinya..
    ——————————————————
    Sejak awal ngobrol .. saya telah mencium “kecacatan faham logika” mereka…
    awalnya ngobrol ringan -ringan.. sampai tidak terasa ..akhirnya mulai masuk ke wilayah “ketuhanan”.. alarm bahaya mulai berbunyi dalam batin saya… tweett..tweet.. tweett.. :mrgreen: :mrgreen:
    JUJUR saya katakan saya juga kewalahan hadapi “gempuran” hadist hadist”.. ditambah lagi saya jarang hafal ..malah ga hafal.. :mrgreen:

    saya merasa terdesak.. palagi mereka bertiga.. diakhir obrolan saya jawab dengan fair “KALAH” (pura pura kalah)…

    “..ok ok mas… saya terima penjelasan sampeyan .. tapi coba jawab dulu pertanyaan saya.. .. kl ga ..semua yg sampeyan katakan dari tadi.. GUGUR– bahkan keimanan anda bisa BATAL seketika.. .. setuju ok ..?
    dia katakan OK .. (dengan raut wajah spt senang)..
    saya katakan ………………..
    menurut panjenengan….
    APAKAH TUHAN DAPAT MENCIPTAKAN BATU YANG IA SENDIRI TIDAK MAMPU MENGANGKATNYA ???

    … yg saya dapat justru jawaban tidak menyenangkan… (alhamdulilah)..
    lari jauh di luar konteks..

    *** Obrolan berakhir seketika ..dengan sebungkus Dji Sam Soe gratis (akurr) :mrgreen: .. ((saya melihat ke”galau”an yg sangat pada raut wajahnya…))
    ————————————————————————–

    CATATAN :
    pertanyaan ini “berbahaya” .. sekaligus mudah …… maka dari itu sebelum mengajukan pertanyaan tersebut..sebaiknya sedulur SBM paham dulu (ga perlu jadi AHLI lah..) — konsepsi filsafat teologi ketauhidan dari Ibnu Rusyd / / al khindi.. sekaligus bantahan teologis karya Imam al-Ghazali..
    lalu di pertajam dengan kaidah kaidah Sifat 20 dan kajiannya.. agar tidak tersilap faham..

    semoga kisah kecil kami bisa jadi IBRAH… bagi semua saudara saya di SBM..

    … salam takzim tunduk penuh hormat pada sedulur semua…

    Suka

      1. Ilmu apa to mas saya juga lagi belajar disini
        Bisa jadi bahan renungan”jangan ada dua nakhoda dalam 1 kapal, jangan ada dua jiwa dalam 1 diri, 2 jadi 1 rahmat, berpisah 1 jadi 2 laknat”

        Suka

  4. Assalamu,alaikum wr wb
    Absen pagi, salam rahayu untuk semua
    Kalimat Laailahailaallah muhammadarasulullah 2 kalimat hakikat satu jua.

    Suka

    1. Alhamdulillah sehat mas Damar, semoga mas Damar beserta keluarga dan juga dulur-dulur sini juga selalu dalam keadaan sehat juga

      Suka

  5. Kunci ( oleh- oleh ) dari hasil pertemuan saya dengan KM RISANG MUKHTI……untuk sedulur SONGGOBUMI……adalah praktek …….dgn begitu SPOT nya akan tahu karena klo dijelaskan doang tanpa praktek sulit………..jadi kuncinya adalah PRAKTEK…….silahkan semoga ini menjadi titik cerah bg kita semua……amin

    Suka

  6. TEXAS – Menggunakan peraturan standar milik sebuah layanan koneksi internet kadang terlihat aman. Akan tetapi, peraturan standar bisa saja sangat membahayakan, hal ini terjadi pada situs milik WordPress dimana hingga 90 ribu akun pengguna diretas oleh Hacker.

    Banyak akun milik pengguna WordPress yang dibajak oleh para Hacker, namun sebagian besarnya merupakan akun yang masih bernama “admin”. Para Hacker ini mulai menyerang pada minggu lalu, dan diperkirakan hingga saat ini sekira 90 ribu blog pada WordPress telah menjadi korban peretasan.

    Para Hacker meretas akun pengguna blog dengan menggunakan program berulang melalui seribu password umum yang biasa dipakai oleh pengguna. Namun taktik ini ternyata tidak berpengaruh pada pengguna yang memiliki kombinasi password cukup rumit, seperti dikutip dari Mashable, (16/4/2013).

    Terkait peretasan ini, pendiri WordPress akhirnya angkat bicara, “Kebanyakan Hacker menargetkan pengguna yang tidak pernah sekalipun mengubah password dan username mereka sejak membuka akun. Jelas sekali risiko keamanan sebuah akun yang tidak pernah untuk diretas sangatlah tinggi,” ujar Matt Mullenweg.

    Mullenweg juga menambahkan, hendaknya para pemilik akun menggunakan kombinasi password yang rumit namun tetap mudah diingat, selain itu menggunakan otentifikasi dua langkah, serta memiliki versi paling baru dari WordPress juga akan membantu keamanan dari akun. (amr)

    Suka

    1. sipp..!! jempol kanggo semangatna kang bangkit. nyuhunkeun widi nyimak dipengker gus bbsb, ki jaka umbaran jeung akang gus bangkit nya..

      Suka

  7. maafkan kulo gus klo pasien gus bbsb ini salah. ga tau knapa nulis sperti itu. tetep semangat ya gus dg nur alifnya smoga gangguannya bisa lenyap total aamiin.. salim sungkem oge kahatur akang pelita (gus damar)

    Suka

  8. Mohon dibaca artikel/saran dlm komentar KM Risang lalu praktekkan karena spot masing masing orang berbeda sekalipun garis besarnya sama………..karena ini sulit dungkapkan dgn kata kata jadi harus dipraktekkan dulu nanti fenomena / kendala apa yg terjadi itu bisa menjadi titik terang bagi pengamalan selanjutnya…………

    Suka

  9. @ muhamad soleh . ora ngrtti artikel yg mana / komen nya yg mana kan banyak sekali
    mohon bimbinganya ,matur nuwun salam rahayu

    Suka

  10. BLACK OR WHITE @……..artikel yang akan kita jalankan / amalkan namun di blog ini lebih dominan masalah virus xn ……tapi tergantung kita mau mengamalkan artikel/keilmuan mana yang akan kita jalani …………….

    Suka

  11. semangat malam…
    amalan2/keilmuan yg dibuka kangmas Risang memang ajib, tpi lebih ajib yg mengamalkannya hingga akhir, karena ada2 saja godaannya… ampuuun dj lah godaannya mantap…

    Suka

↓ ungkapan SILATURAHMI .~terima kasih atas kunjungannya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s